Loading...

Friday, June 12, 2020

Akhir Bahagia Kakek yang Rela Tinggal di Gubuk Atap Terpal karena Rumah Anak Penuh

Loading...
Loading...
Akhir Bahagia Kakek yang Rela Tinggal di Gubuk Atap Terpal karena Rumah Anak Penuh


INDRALAYA, KOMPAS.com - Sungguh memperihatinkan kondisi Marzuki, pria renta warga Desa Palem Raya, Kecamatan Indralaya Utara, Ogan Ilir, Sumatera Selatan (Sumsel).

Pria 70 tahun itu harus tinggal di gubuk reyot di depan rumah yang ditinggali oleh anak dan mantunya.

Marzuki memilih tinggal di gubuk reyot itu karena mengalah sebab rumah yang didiami anak dan menantunya itu sudah penuh dengan orang.

Marzuki sendiri sudah setahun tinggal di gubuk reyot yang berada di sisi jalan lintas timur Palembang-Ogan Ilir itu.


Gubuk reyot beratap terpal lusuh itu kondisinya terbuka sehingga kalau hujan air akan masuk ke dalam pondok.

Pondok itu juga tidak mampu menahan dingin sebab tidak ada dinding penahan angin.

Melihat kondisi itu Kapolres Ogan Ilir AKBP Imam Tarmudi bersama Dandim 0402 OKI-Ogan Ilir  Letkol Zamroni berinisiatif membuatkan sebuah rumah kecil di sebelah gubuk reyot yang didiami Marzuki.

Kapolres dan Dandim patungan buatkan rumah untuk Kakek Marzuki
Untuk membangunnya Kapolres Iman Tarmudi dan Dandim Zamroni beserta jajarannya patungan membeli bahan bangunan termasuk membayar upah tukang.

Untuk mengerjakannya Kapolres Iman Tarmudi dan Dandim Zamroni serta sejumlah personel membantu secara bergotong royong.

Sebelumnya tim Dokkes Polres Ogan Ilir juga memeriksa kesehatan Marzuki termasuk mengukur suhu tubuhnya.


"Empat hari yang lalu kami mengantarkan bantuan Bapak Kapolda untuk pak Marzuki, setelah kami lihat kondisi pak Marzuki dan kami laporkan," kata Kapolres Ogan Ilir Imam Tarmudi didampingi Dandim 0402 OKI-Ogan Ilir Letkol Zamroni, Rabu (10/6/2020).

"Maka atas perintah Bapak Kapolda kami diinstruksikan untuk membangunkan rumah sederhana ini untuk Pak Marzuki agar bisa tinggal lebih nyaman, dananya dari patungan saya dengan Dandim dan personel," lanjut Imam.

Sementara Marzuki sangat senang karena dibangunkan rumah kecil untuk dirinya.

Sudah setahun ini ia harus tidur dan tinggal di gubuk reyot tersebut.

"Terima kasih, Pak," katanya terharu.

Penulis: Kontributor Ogan Komering Ilir, Amriza NursatriaEditor: Aprillia Ika
Loading...
Akhir Bahagia Kakek yang Rela Tinggal di Gubuk Atap Terpal karena Rumah Anak Penuh
4/ 5
Oleh